Friday, March 23, 2018

Sesudu Teh & Gula Sudah Mencukupi

menulis seikhlas sejujurnya oleh Kyra Ismera at 12:27:00 PM
Reactions: 
0 kata-kata hebat !

Aku lihat warna teh itu hitam, bukankah warna teh sepatutnya coklat pekat sedikit merah. Susah untuk aku gambarkan warna teh dalam penulisan.


Tapi aku yakin semua orang pernah melihat warna air teh o.

Perlahan-lahan aku cuba menghirup air teh o itu. Rasanya tanpa gula boleh buat muka sedikit pelik dahi berkerut, itu semestinya.

Berapa banyak gula yang perlu aku letakkan supaya menepati citarasa ?

Dalam hidup ini adakala rasanya seperti minum teh tanpa gula.

Mungkin rasanya seakan-akan tidak boleh menerima dan ada sedikit tekanan jika hati tidak tenteram.

Dan waktu itu, kau perlu tambahkan gula dalam kehidupan supaya kau dapat rasa kemanisan dalam hidup.

Hidup ini sukar untuk aku gambarkan. Kali pertama mungkin akan ada banyak pertikaian, kenapa rasanya begitu, tapi lama kelamaan bila kau mula sedar kewujudan gula dalam kehidupan.

Pada aku sesudu teh dan gula sudah memadai kerena tidak terlalu manis dan tidak terlalu pekat.

Kerana itulah hidup yang aku dahagakan. Di dalam kesederhanaan ada kebahagian


Credit : HafizKhalifaChannel

Tuesday, January 09, 2018

Sayang [2]

menulis seikhlas sejujurnya oleh Kyra Ismera at 2:14:00 PM
Reactions: 
0 kata-kata hebat !

I don't know why, but I miss you. Tapi kita tak pernah kenal, kita tak pernah bersua muka.


Tapi kerana satu peristiwa, aku jadi sasau tak tentu hala. 

Parahnya bila kau tiada, hanya potret hitam putih sebagai pengubat jiwa.

Tapi mengapa ? Berkait darah kah kita ?

Hati ni asyik teringat ingat, umpama kita memangnya rapat.

Nak ku luah tak pasti pada siapa, nak ku cerita takut di tertawa.

Tapi sungguh, aku jadi rindu. Terasa kau memang ada di waktu itu. Tak ku lupa senyumanmu, usik tawamu.

Apa masih belum tertunai hajatmu ? Bila lagi bisa ketemu ?

Moga kau tenang di sana ya


Tuesday, January 02, 2018

Sayang [1]

menulis seikhlas sejujurnya oleh Kyra Ismera at 2:14:00 PM
Reactions: 
0 kata-kata hebat !
Demi kamu, aku coretkan juga. 

Untuk seketika, aku dikelilingi rasa bahagia yang luar biasa. 

Mimpikan putera yang manis senyumnya, baik perwatakkannya. Namun terselit sakit derita. 

Pada mulanya biasa saja, entah bila dan bagaimana kita mula suka sama suka. Kau cuit aku, aku cuit kau. Akhirnya sama-sama ketawa gembira. 

Masih aku ingat momen kita berdua, senyuman manja dan kau tak lekang dengan usik mengusiknya. 

Tahu, ada yang tak suka, namun kau biarkan saja. Tetap juga kau layankan aku dengan baiknya. Kau berikan aku senyum bahagia, hingga aku leka ianya cuma sementara. 

Hingga seketika, aku dikhabarkan kau telah tiada. Belum sempat bersua muka untuk terakhir kalinya, kau pergi juga tinggalkan cinta. 

Hanya surat buat pengubat luka. Moga kau tenang di sana ya.




 

KYRA ISMERA Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea